Make your own free website on Tripod.com

Topik 1 - Ikhlas

"Sesungguhnya Allah tidak akan melihat bentuk badan atau rupamu tapi langsung memperhatikan niat dan keikhlasanmu " (H.R Muslim).

Rasulullah SAW menatap satu persatu para sahabat yang sedang berkumpul dalam majlis, hening dan tawadu'. "Ya Rasulullah SAW", ujar salah seorang hadirin memecahkan keheningan. " Bila pertanyaanku ini tidak menimbulkan kemarahan bagi Allah, sudilah engkau menjawabnya". "Apa yang hendak engkau tanyakan itu", tanya Rasulullah SAW dengan nada suara yang begitu lembut. Dengan sikap yang agak tegang si sahabat itupun langsung bertanya: "Siapakah diantara kami yang akan menjadi akhli surga?" Tiba-tiba, bagai petir menyambar, jiwa-jiwa yang tadinya tawadu', nyaris menjadi luka kerana murka. Pertanyaan yang sungguh keterlaluan, setengah sahabat menilainya mengandungi ujub (bangga atas diri sendiri) atau riya'. Adalah Ummar bin Khattab yang sudah terlebih dahulu bereaksi, bangkit untuk menghadrik si penanya. Untunglah Rasulullah SAW menoleh ke arahnya sambil memberi isyarat untuk menahan diri.

Rasulullah SAW menatap ramah, beliau dengan tenangnya menjawab:"Engkau lihatlah ke pintu, sebentar lagi orangnya akan muncul". Lalu setiap pasang matapun menoleh ke ambang pintu, dan setiap hati bertanya-tanya, siapa gerangan orang hebat yang disebut Rasulullah SAW ahli syurga itu. Sesaat berlalu dan orang yang mereka tunggupun muncul. Namun manakala orang itu mengucapkan salam kemudian menggabungkan diri ke dalam majlis, kehairanan mereka semakin bertambah. Jawapan Rasulullah SAW rasanya tidak sesuai dengan logik mereka. Susuk tubuh itu tidak lebih dari seorang pemuda sederhana yang tidak pernah tampil di permukaan. Ia adalah sepenggal wajah yang tidak pernah mengangkat kepala bila tidak ditanya dan tidak pernah membuka suara bila tidak diminta. Ia bukan pula termasuk dalam daftar sahabat dekat Rasulullah SAW. Apa kehebatan pemuda ini? Setiap hati menunggu penjelasan Rasulullah SAW.

Menghadapi kebisuan ini, Rasulullah SAW bersabda: "Setiap gerak-geri dan langkah perbuatannya hanya ia ikhlaskan semata-mata mengharapkan ridha Allah. Itulah yang membuat Allah menyukainya".
 


Topik 2 - Perhalusilah hubunganmu dengan manusia

Dari buku " Bisikan Sufi Menghembus Penyesalan " oleh Abu Aqil di bawah tajuk "PERHALUSILAH HUBUNGANMU DENGAN MANUSIA ". Sebagaimana disampaikan oleh Lin Bristol.

                        ****************************

Engkau perlu berhati-hati dan memperhalusi selalu hubunganmu dengan manusia. Mereka juga seperti dirimu, punya akal, punya perasaan dan punya hati.Apa yang kamu suka disukai juga oleh orang lain secara amnya. Apa yang dibenci oleh akal dan hatimu, juga menjadi kebencian mukmin lain. Jangan bertindak kasar dan membabi buta menurutkan perasaan dalam berhadapan dengan kerenah serta perangai manusia. Tilikilah dahulu dirimu yang juga punya ribuan kelemahan. Hari ini mereka silap, mungkin esok lusa kamu pula tersalah dan kesalahan itu mungkin mengulangi kesilapan yang mereka lakukan.

Selagi kamu bernama manusia, kamu tidak terlepas dari hukuman Allah.Hidupmu telah dicatur oleh Allah sejak azali lagi. Allah datangkan kamu bukan sebagai penghukum yang kejam dan bengis. Allah mendatangkan kamu bukan untuk mencederakan hati dan perasaan mukmin lain. Kamu datang membawa harapan dan rahmat. Kamu datang membawa kasih sayang dan kemesraan. Bila tidak wujudnya kasih sayang dan kemesraan hilanglah seni dalam menegur, membimbing dan mendidik manusia. Menegur dan mendidik itu kewajipan, tetapi seni dalam mendidik dan menegur ini mesti dipelajari dan dihayati.

Rasulullah adalah manusia yang paling tegas dan paling serius dalam soal-soal maksiat dan kederhakaan. Namun begitu, baginda tetap diingati oleh para sahabat, pencinta dan musuh baginda sebagai seorang yang paling berlemah-lembut dan berhemah tinggi. Akhlak baginda yang mulia meniti dari bibir ke bibir menjelajah ke utara, selatan, timur dan barat. Ketegasan baginda menegur dan mendidik sahabat tidak menjatuhkan dan merendahkan hemah serta wibawa baginda. Baginda tetap dihormati, disanjungi, dikasihi, dimuliakan, dirindui dan disayangi oleh para sahabat walaupun baginda kerap menegur dan mendidik bahkan kadangkala menghukum para sahabat yang terlupa dan terlalai.

Perkara penting yang amat mustahak bagi sesorang pembimbing dan pendidik adalah imej peribadinya serta tali kemesraan yang dihulurkannya. Peribadi yang baik dan kemesraan yang tulin dari hati yang ikhlas adalah dua modal utama bagi melayakkan seseorang untuk mendidik atau sekurang-kurangnya membimbing orang lain ke jalan kebenaran. Tanpa dua perkara ini, nasihat akan jadi hambar, orang akan lari dan kitapun akan semakin dibenci. Binalah dirimu sebaik mungkin. Akhlak adalah bunga diri. Tanpa akhlak kita tidak akan ada daya tarikan, tidak akan dihormati, disegani dan dikasihi. Buah akhlak adalah kemesraan. Kemesraan hakiki yang tulus dari hati ertinya adalah mudah bermesra dan dimesrai. Inilah kesempurnaan akhlak. Sebelum mencapai maqam ( peringkat ) ini, kita sering tersasul dalam membuat teguran, walaupun niat penuh ikhlas untuk membuat kebaikan. Tanpa akhlak dan tali kemesraan, kerap berlaku masalah perpecahan hati. Akhirnya teguran dan bimbingan yang ingin kita berikan kepada seseorang, membuat dia semakin jauh dengan kita dan jauh dari Allah Tuhannya. Kita perlu bertanggungjawab dalam perkara ini.

Kegagalan pendakwah dan penyeru akhir zaman, bukanlah pada tutur kata dan buah fikiran mereka. Kegagalan kita adalah pada akhlak dan budi bicara. Kita kerap gagal menjadi contoh dan cermin kepada manusia yang ingin kembali kepada jalan kebenaran. Kita hebat dan sempurna pada tutur kata, tetapi gagal dalam melaksana. Kita ajak orang kepada kebaikan yAng belum lagi kita miliki pada peribadi. Bila orang datang kepada kita, mereka kecewa, justeru nilai kebaikan yang telah kita syarahkan, hanya sekadar teori dan slogan dakwah, bukan realiti pakaian diri. Akhirnya mereka ikut juga kita, tetapi seperti berjalan di atas bara, sayang, sayang buah kepayang, ditelan pahit dibuang sayang.

Mereka inilah kadangkala membuat kesalahan dan kesilapan justeru alpa dan terlalai. Waktu itu, sekali lagi kita datang menjadi wira pembasmi kemungkaran, dengan tidak berhikmah dan membabi buta memukul dengan kata-kata, kononnya ingin membetulkan keadaan. Hati yang sudah hancur, kian remuk, sahabat yang diharap menjadi pembimbing sudah berubah menjadi algojo dan tukang pancung. Mereka harap kita hulurkan tangan untuk menarik mereka dari terus jatuh ke lembah kebinasaan, tetapi sayang, tangan yang dihulur tidak disambut, bahkan disamping caci nista yang kita lontarkan, tangan yang dihulur kita sepak dengan bengis dan kejam. Seolah-olah hati kecil kita berkata " nyahlah kamu, wahai ahli neraka ". Aduhai..., alangkah kejamnya kita.

Janganlah ulangi kesilapan lalu. Kita sudah tidak punya masa. Di luar sana jutaan tangan terkapai menanti pembela. Bertungkus lumuslah membina dirimu. Perbaikilah imej dan peribadimu. Perhalusilah akhlakmu. Murnikan kembali hatimu. Pada masa yang sama, hulurkanlah tali kemesraan ke dalam hati-hati insan. Pastikan tali-tali itu, mereka sambut dan bersedia pula menyimpulnya di dalam hati mereka. Kau pastikanlah ikatan dan simpulan itu kemas dan kejap. Apabila ikatan tali kemesraan ini sudah tersimpul kemas, nah kamu lakukanlah apa sahaja kepada dia. Marahkah, sindirkah, tengkingkah, herdikkah, cara haluskah, berdepankah, di belakangkah, bersendiriankah atau di depan ramaikah... semuanya ini, dia akan terima dengan lapang dada juteru dia sudah tahu proses didikan ini perlu dia tempuh untuk mencapai kesempurnaan. Apatah lagi, bila teguran dan didikan itu, datang pula dari seorang yang baik dan berakhlak mulia. Tali kemesraan yang telah tersimpul kemas mengikat dengan kukuh hati-hati mukmin. Tanpa tali kemesraan yang menjadi jambatan penghubung ini, proses teguran, bimbingan dan pendidikan akan berlaku pada teori tetapi tidak di alam realiti.


First created : Monday, 11 May 1998, 9.50 pm.

© 1996 Hazhar Ismail